102 Ribu Hektar Lahan Padi Gagal Panen Hingga Agustus

PebisnisMuslim.Com, Jakarta - Kementerian Pertanian (Kementan) intensif melakukan pemantauan perkembangan serangan Organisme Pengganggu Tanaman (OPT), banjir dan kekeringan. Langkah ini dilakukan untuk menjaga produksi komoditi pangan strategis terutama padi.
Pada periode Januari-Agustus 2015, Kementan mencatat luas area padi yang mengalami puso karena serangan OPT, banjir dan kekeringan seluas 102.072 hektare (ha).
Direktur Perlindungan Tanaman Pangan, Dwi Iswari mengatakan pemantauan perkembangan serangan OPT, banjir, dan kekeringan tersebut melalui Balai Proteksi Tanaman Pangan dan Hortikultura (BPTPH) Provinsi seluruh Indonesia. Luas puso padi pada periode Januari-Agustus 2015 tersebut lebih besar disebabkan karena kekeringan yakni seluas 79.562 ha atau 0,90 persen dari luas tanam 8.828.861 ha.
"Kondisi tersebut daerah terparahnya terjadi di Jawa Barat, Jawa Tengah dan Sumatera Selatan yang puncaknya terjadi pada Juli," ujar Dwi dalam keterangan tertulis di Jakarta, Sabtu (12/9/2015).
Kondisi puso berikutnya, lanjut Iswari, yaitu disebabkan karena banjir seluas 16.920 ha atau 0,19 persen dari luas tanam 8.828.861 ha. Hal ini terutama terjadi di Banten, Sulawesi Selatan dan Jawa Timur yang puncaknya terjadi di bulan Februari.
"Sedangkan puso karena OPT seluas 5.591 ha atau 0,06 persen dari luas tanam 8.828.861 ha. Kondisi terparahnya terjadi di Sumatera Selatan, Sulawesi Tenggara dan Jawa Timur, puncaknya itu terjadi di Juli," kata dia.
Pada musim kemarau yakni April-Agustus 2015, Iswari menjelaskan, luas areal padi yang mengalami puso karena serangan OPT, banjir dan kekeringan seluas 88.575 ha atau 1,74 persen dari luas tanam 5.092.848 ha.
Luas puso tertinggi pada periode tersebut disebabkan karena kekeringan seluas 79.465 ha atau 1,56 persen dari luas tanam 5.092.848 ha. Ini terutama terjadi di Jawa Barat, Jawa Tengah, dan Sumatera Selatan yang puncaknya terjadi di bulan Juli.
"Puso berikutnya disebabkan karena OPT seluas 5.367 ha atau 0,11 persen dari luas tanam 5.092.848 hektar terumata terjadi di Sumatera Selatan, Sulawesi Tenggara dan Jawa Timur yang puncaknya terjadi di bulan Juli," jelasnya.
Sedangkan puso karena banjir hanya 3.743 ha atau 0,07 persen dari luas tanam 5.092.848 ha. Terutama terjadi di Sulawesi Selatan, Jawa Tengah dan Jawa Timur. Puso tertingginya terjadi pada bulan Juni.
Sementara itu, pada musim hujan yaitu pada Oktober 2014-Maret 2015, luas areal padi yang mengalami puso karena serangan OPT, banjir dan kekeringan seluas 40.627 ha atau 0,50 persen dari luas tanam 8.186.545 ha.
Luas puso tertinggi pada periode tersebut disebabkan karena banjir seluas 34.222 ha atau 0,42 persen  dari luas tanam 8.186.545 ha. Kemudian puso disebabkan karena kekeringan seluas 5.929 ha atau 0,07 dari luas tanam 8.186.545 ha.
"Terakhir, puso disebabkan karena OPT seluas 476 hektar atau 0,01 persen dari luas tanam 8.186.545 hektar," ungkap dia.
Sebagai pembanding, luas areal padi terkena puso karena OPT, banjir dan kekeringan pada periode Januari-Desember 2014, yaitu seluas 178.892 ha atau 1,32 persen dari luas tanam 13.569.481 ha. Luas puso tertinggi pada periode tersebut disebabkan karena banjir seluas 141.045 ha.
"Selanjutnya puso disebabkan karena kekeringan seluas 35.423 ha dan puso karena OPT seluas 2.424 ha," lanjutnya.
Untuk itu, Iswari menjelaskan, upaya yang telah dilakukan Kementan dalam mengendalikan serangan OPT dan menangani banjir serta kekeringan.
Pertama, Kementan melakukan pengendalian OPT utama pada tanaman padi seluas 744.701 ha.Kedua, merealisasikan pelaksanaan Penerapan Pengendalian Hama Terpadu (PHT) skala luas tanaman padi melalui penggunaan dana APBN sebanyak 82 unit (2.050 ha) mencapai 57,75 persen dari rencana 142 unit (3.550 ha).
"Ketiga, Kementan juga merealisasikan pelaksanaan Penerapan PHT skala luas tanaman padi melalui penggunaan dana APBN-P sebanyak 68 unit yakni 2.050 hektar mencapai 20,92 persen dari rencana 325 unit yakni sebesar 8.125 hektar," kata dia.
Keempat, Kementan juga terus melakukan koordinasi dengan instansi terkait serta melakukan monitoring dan evaluasi secara rutin terhadap perkembangan luas serangan OPT, banjir dan kekeringan. Kelima, Kementan terus melakukan penyerahan Cadangan Benih Nasional (CBN).
Sumber: Liputan6
Share on Google Plus

About PebisnisMuslim.com

PebisnisMuslim.com adalah situs informasi bisnis dan ekonomi Islam yang dikelola oleh Pebisnis Muslim Group.

0 komentar:

Posting Komentar