Maybank Syariah Bukukan Laba Rp 175,2 Miliar

JAKARTA -- Maybank Unit Syariah PT Bank Maybank Indonesia Tbk (Maybank Syariah) mencatatkan laba sebelum pajak meningkat 16,4 persen menjadi Rp 175,2 miliar di tengah kondisi pasar yang menantang. Hal ini didorong oleh fokus berkelanjutan dalam membangun basis pendanaan yang efisien dengan mengarah pada pengurangan simpanan berbiaya tinggi.

Total pembiayaan perbankan Syariah Bank saat ini termasuk produk pembiayaan Kafalah mulai menunjukkan pertumbuhan yang menjanjikan di tahun 2020. Total pembiayaan perbankan Syariah (termasuk portofolio Kafalah) naik 2,9 persen menjadi Rp 25,4 triliun per Juni 2020.

Total aset Perbankan Syariah pada Juni 2020 lebih rendah 10,4 persen menjadi Rp 30,2 triliun dibandingkan dengan tahun sebelumnya, disebabkan oleh pengurangan aset terkait //treasury//.

Perbankan Syariah terus memperkuat proposisi dan memperlihatkan keunggulan kapabilitas di pasar melalui produk yang inovatif. Seperti diantaranya, fitur //hedging baru// untuk nasabah korporasi dan komersial serta perlindungan asuransi jiwa dengan prinsip Syariah bagi pemegang rekening tabungan MyArafah.

Presiden Direktur Maybank Indonesia, Taswin Zakaria mengatakan, secara umum, Maybank Indonesia telah berhasil membukukan hasil positif dalam enam bulan pertama 2020. Pencapaian ini mencerminkan kemampuan bank mengatasi kondisi pasar yang menantang dan mengubahnya menjadi peluang pada layanan perbankan digital serta tetap menjaga pertumbuhan yang baik.

"Situasi yang menantang ini juga mendorong kami menjadi lebih kreatif dalam melakukan komunikasi dengan para nasabah melalui teknologi," katanya dalam keterangan pers, Ahad (2/8).

Maybank Indonesia telah mengambil langkah proaktif untuk mengantisipasi dampak lebih lanjut terhadap portofolio bank atas pandemi global yang terjadi. Sambil senantiasa menjaga kualitas aset Bank melalui penerapan prinsip kehati-hatian dan pendekatan manajemen risiko yang ketat.


Presiden Komisaris Maybank Indonesia dan Group President dan CEO Maybank, Datuk Abdul Farid Alias mengatakan, meskipun hasil positif tetap dapat dibukukan Maybank Indonesia untuk semester pertama 2020, ia tetap waspada  terhadap prospek ekonomi jangka menengah mengingat situasi global pandemi Covid-19.

"Kami akan terus mengejar peluang pertumbuhan secara selektif dan bertanggung jawab dengan tetap menjaga portofolio yang sehat serta melindungi kesejahteraan dan keselamatan karyawan dan nasabah kami," katanya.

Sumber: Republika
Share on Google Plus

About PebisnisMuslim.com

PebisnisMuslim.com adalah situs informasi bisnis dan ekonomi Islam yang dikelola oleh Pebisnis Muslim Group.

0 komentar:

Posting Komentar