Pertama Kalinya ISEF 2020 Diselenggarakan Virtual

JAKARTA -- Bank Indonesia (BI) meluncurkan pagelaran Indonesia Sharia Economic Festival 2020 dalam kick off ISEF 2020 secara virtual, Jumat (7/8). Pandemi Covid-19 membuat penyelenggaraan ajang internasional ini dilakukan dengan memanfaatkan teknologi digital.

Gubernur BI, Perry Wariyo dalam sambutannya menyampaikan, pandemi Covid-19 telah membawa peradaban baru bagi Indonesia yakni peradaban digital teknologi. Ekonomi syariah pun harus mengikuti dan beradaptasi.

"Pada tahun ini peradaban baru ekonomi syariah diperkuat dengan teknologi digital, sinergi kita bukan scale down tapi justri scale up," katanya.

Teknologi memungkinkan perluasan dan penguatan ekonomi syariah, termasuk dalam penyelenggaraan ISEF 2020. Perry menyampaikan spirit pengembangan melalui teknologi inilah yang mendasari terselenggaranya ISEF ketujuh tersebut.

Dalam tiga bulan kedepan, BI menyusun Festival Ekonomi Syariah (FESyar) di tiga provinsi, yakni Nusa Tenggara Barat, Sumatera Barat, dan Jawa Timur. Puncak acara ISEF 2020 akan diselenggarakan di Jakarta pada bulan Oktober 2020.

"Kami apresiasi para gubernur yang akan jadi host tahun ini, semua pihak akan hadir dan semakin memperluas jaringan ekosistem pengembangan ekonomi syariah," Indonesia.

Tahun ini, salah satu inisiatif pengembangan ekonomi syariah BI adalah dengan pendirian Himpunan Ekonomi Bisnis Pesantren (Hebitren) yang sudah berjalan. Hebitren memungkinkan pesantren untuk punya unit bisnis yang bisa bermanfaat bagi kemandirian pesantren dan wilayah sekitar.

Perry meyakini dengan upaya berjamaah dari semua pihak, maka Indonesia mencapai misi jadi pusat ekonomi syariah dunia. ISEF dan FESyar akan menjadi wadah untuk para pelaku ekonomi syariah bertemu dan saling berkolaborasi. []

Sumber: Republika
Share on Google Plus

About PebisnisMuslim.com

PebisnisMuslim.com adalah situs informasi bisnis dan ekonomi Islam yang dikelola oleh Pebisnis Muslim Group.

0 komentar:

Posting Komentar