Perekonomian Selandia Baru Alami Kemerosotan Terburuk


AUCKLAND
-- Pemerintah Selandia Baru mengalami kemerosotan ekonomi terburuk sejak ‘Depresi Hebat’ pada kuartal kedua. Hal ini karena penguncian nasional yang ketat (lockdown) untuk memerangi virus corona membuat negara itu terhenti.

Seperti dilansir dari laman Bloomberg, Kamis (17/9) produk domestik bruto (PDB) Selandia Baru jatuh 12,2 persen dari kuartal pertama. Berdasarkan Statistik Selandia Baru kontraksi pada kuartal kedua 2020 ini menjadi yang terbesar sejak pencatatan kuartalan dimulai pada 1977.

Ekonom memperkirakan, penurunan sebesar 12,5 persen dari tahun sebelumnya, ekonomi menyusut 12,4 persen terbesar tercatat dalam data resmi yang sebanding sejak 1955.

Selandia Baru sedang mengalami guncangan ekonomi yang lebih tajam tetapi lebih pendek daripada yang dialami selama depresi, ketika PDB turun 5,3 persen pada 1931 dan selanjutnya 7,1 persen pada 1932. Kemerosotan Covid juga tidak seburuk yang awalnya ditakuti.

Negara Pasifik Selatan itu awalnya berhasil menghilangkan penyebaran virus dari komunitas, memungkinkannya muncul lebih awal dari penguncian, dan indikator menunjukkan pertumbuhan melonjak pada kuartal ketiga karena konsumen melakukan pembelanjaan besar-besaran.

Namun, rasa sakit yang sebenarnya mungkin masih ada di depan. Perbatasan tetap tertutup untuk orang asing, melumpuhkan industri pariwisata, dan berakhirnya subsidi gaji pemerintah diperkirakan akan meningkatkan pengangguran.

"Kontraksi yang diinduksi lockdown pada kuartal kedua hanyalah putaran pertama dari guncangan ekonomi ini. Kami belum benar-benar merasakan dampak penuh dari perbatasan yang tertutup dan kontraksi global yang tajam. Kebijakan fiskal dan moneter masih harus diselesaikan,” ujar Ekonom Senior ANZ Bank Miles Workman.

Resesi pertama didefinisikan sebagai penurunan ekonomi dua kuartal berturut-turut sejak 2010. PDB turun 1,4 persen direvisi pada kuartal pertama tahun ini. Data tersebut tidak mungkin mengurangi peluang Perdana Menteri Jacinda Ardern untuk memenangkan masa jabatan kedua dalam pemilihan 17 Oktober. Ardern naik tinggi dalam jajak pendapat setelah penanganan pandemi yang cekatan.

Pengejaran pemerintah terhadap strategi eliminasi membuatnya memberlakukan salah satu pengamanan paling ketat di dunia tetapi memungkinkan dimulainya kembali aktivitas ekonomi yang lebih cepat setelah virus itu diatasi. Selandia Baru telah mencatat 1.451 kasus Covid-19 yang dikonfirmasi dan hanya 25 kematian.

Penguncian tujuh minggu negara dimulai pada minggu terakhir pada Maret dan berakhir pada Mei. Sementara wabah komunitas baru pada pertengahan Agustus membutuhkan penutupan kedua di kota terbesar Auckland, negara itu bernasib lebih baik daripada banyak negara sejawatnya yang masih belum dapat mengendalikan virus.

PDB Inggris anjlok 20,4 persen pada kuartal kedua dari yang pertama dan 21,7 persen dari tahun sebelumnya. Di Amerika Serikat, ekonomi menyusut 9,5 persen pada kuartal tersebut, penurunan yang sama dengan laju tahunan sebesar 32,9 persen, penurunan paling tajam sejak setidaknya pada 1940-an.

Pemerintah telah menjanjikan dukungan fiskal sebesar 62 miliar dolar NZ (42 miliar dolar AS) untuk membantu menghidupkan kembali permintaan domestik dan melindungi pekerjaan. Sedangkan bank sentral telah memangkas suku bunga dan memulai pelonggaran kuantitatif untuk menurunkan biaya pinjaman.

Pembuat kebijakan Reserve Bank sedang mempertimbangkan untuk mengambil suku bunga negatif untuk lebih menjaga ekonomi melalui penurunan. Kontraksi kuartal kedua didorong oleh industri jasa, terutama perhotelan dan akomodasi karena perjalanan internasional berhenti. []


Sumber: Republika


Sumber: Republika

Share on Google Plus

About PebisnisMuslim.com

PebisnisMuslim.com adalah situs informasi bisnis dan ekonomi Islam yang dikelola oleh Pebisnis Muslim Group.

0 komentar:

Posting Komentar